Situs iGaming Portugal Mencatat Pertumbuhan 8,6% Di Kuartal Ketiga

Situs iGaming Portugal Mencatat Pertumbuhan 8,6% Di Kuartal Ketiga


Ada pertumbuhan yang signifikan dalam industri iGaming Eropa selama beberapa tahun terakhir, dengan Portugal sebagai pemimpinnya. Operator judi online di tanah air baru-baru ini merilis total Pendapatan Permainan Bruto (GGR) mereka untuk kuartal ketiga tahun 2022.

Menurut Layanan Regulasi dan Inspeksi Permainan Portugis (SRIJ), GGR mencapai €159,1 juta (US$170,82 juta) untuk periode antara Juli 2022 dan September 2022. Jumlah tersebut 8,6% lebih tinggi dari kuartal sebelumnya, dan tertinggi di Portugal industri iGaming pernah tercatat.

Taruhan olahraga menyumbang 43,5% dari total pendapatan dengan €89,8 juta (US$95,3 juta), meskipun sektor ini kemungkinan akan menghasilkan lebih banyak di kuartal keempat. Piala Dunia yang telah selesai kemungkinan besar akan berdampak besar pada angka-angka ketika laporan tersebut diterbitkan.

Permainan kasino memberikan kontribusi paling besar bagi pendapatan industri permainan daring Portugal, menyumbang 56,5% dari GGR dengan €69,3 juta (US$74,4 juta). Slot online menghasilkan 80% dari volume game peluang, sementara game lain seperti roulette Prancis menghasilkan 7,6%, blackjack memiliki 4,9%, dan poker berkontribusi 3,9%.

Menurut laporan tersebut, 15 operator game resmi di pasar Portugis menggunakan 26 lisensi secara komersial. 15 dari lisensi ini digunakan untuk menjalankan operasi permainan umum, sedangkan 11 digunakan untuk taruhan olahraga.

Game online Portugal juga mencatat angka yang mengesankan. Penerimaan pajak negara untuk kuartal ketiga adalah €50,3 juta (US$53,3 juta), lebih tinggi €10,3 juta (US$11,06 juta) dari jumlah yang dicatat pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Pertumbuhan negara ini dapat ditelusuri dengan penambahan pengguna game online ke jumlah yang mengesankan. Menurut regulator Portugal, kuartal ketiga melihat 771.300 lebih banyak akun pemain menuju kesimpulannya. Angka tersebut lebih tinggi 7,7% dari yang tercatat pada kuartal sebelumnya.

37,1% penumpang online berada dalam kelompok usia 25-34, sedangkan kelompok usia 35-44 merupakan 23,3% dari penjudi. Kelompok termuda, 18-24, duduk di 21,1%.

Hasil kuarter ketiga juga menunjukkan bahwa Portugal membuat kemajuan besar dalam upaya perjudian yang bertanggung jawab. Negara ini memiliki sekitar 138.000 penjudi yang dikecualikan pada akhir kuartal, yang jauh lebih tinggi dari 100.000 yang tercatat pada tahun 2021.

Selain Portugal, negara-negara Eropa lainnya membuat kemajuan besar dalam sektor game online mereka.

Kasino online Portugis telah menerima perlindungan hukum yang cukup besar dari pemerintah negara sejak 2015. Untuk 15 operator resmi di pasar, untuk menawarkan permainan kasino online, mereka diharuskan membayar 15% dari pendapatan kotor. Jika GGR lebih tinggi dari €5 juta (US$5,36 juta), pajak bisa naik hingga 30%.

SRIJ tidak mengizinkan segala bentuk perjudian dilakukan di Portugal, terlepas dari pertumbuhan sektor tersebut. Operator daring berlisensinya terbatas untuk menyediakan layanan permainan seperti roulette Prancis, mesin slot, Blackjack, bakarat, poker, dan bingo.

Dalam kasus di mana operator menawarkan layanan yang tidak disetujui oleh regulator Portugis, mereka dapat mengambil risiko mencabut lisensi permainan mereka. Opsi permainan baru, bagaimanapun, dapat disetujui di negara ini seiring berjalannya tahun.

Kasino online juga diwajibkan untuk mengikuti sejumlah praktik periklanan yang aman, salah satunya adalah tidak diizinkan untuk mempromosikan perjudian sebagai solusi untuk masalah keuangan. Mereka juga tidak diizinkan mengiklankan perjudian daring dengan cara yang dapat mengakibatkan kecanduan judi, seperti memperpanjang sesi permainan atau membuat penumpang bermain lebih banyak.

Iklan di dekat fasilitas pendidikan juga dilarang untuk menjaga perjudian sejauh mungkin dari anak di bawah umur. Operator game online, bagaimanapun, diizinkan untuk mensponsori tim olahraga dan telah melakukannya berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir.

Author: Richard Williams