MGM Cotai Di Makau Ditutup Karena Ketakutan COVID

MGM Cotai Di Makau Ditutup Karena Ketakutan COVID

MGM memperpanjang kesepakatan branding Macau

Pada hari Minggu pagi, kasino MGM Cotai di Makau diinstruksikan oleh otoritas pemerintah untuk menutup pintunya setelah ditemukannya kasus COVID-19 dengan salah satu dealer.

Menurut laporan, korban COVID-19 adalah seorang pedagang wanita berusia 43 tahun yang bertugas pada 26 dan 27 Oktober. Pada pagi hari penutupan, kedua putra karyawan tersebut juga dinyatakan positif.

Karena kejadian ini, praktisi kesehatan pemerintah bergegas untuk hadir di fasilitas tersebut. Banyak wartawan telah mencoba untuk mendapatkan informasi lebih rinci tentang kasus ini, tetapi tidak berhasil karena pembatasan pada badan eksternal.

Namun, ini bukan insiden pertama yang dilaporkan di kasino dalam beberapa bulan terakhir. Kasino Makau telah mencatat tiga kasus berbeda di bulan Oktober. Oleh karena itu, selama dua tahun terakhir, telah berjuang dengan kerugian yang datang dengan memiliki kasus COVID, yang berarti hilangnya keuntungan yang diharapkan untuk jangka waktu tertentu karena pembatasan dan penutupan sementara.

Pejabat pemerintah Makau telah mengeluarkan pernyataan peringatan terhadap masuk dan keluar dari fasilitas oleh orang yang tidak berwenang. Mereka juga mencatat bahwa semua orang yang terjebak akan tetap berada di tempat tersebut hingga 1 November.

BACA: MGM China memperluas kemitraan dengan kasino Makau

Setiap orang yang hadir di tempat selama penutupan akan memiliki kode kesehatan Makau mereka menjadi kuning untuk jangka waktu tujuh hari dan akan diwajibkan untuk menjalani tujuh tes selama jangka waktu tersebut.

“Kasino, staf hotel, dan tamu hotel akan segera dikarantina,” kata pemerintah Makau dalam sebuah pernyataan.

Sayangnya untuk bisnis tetangga, semua hub, restoran, toko, pusat permainan, dan area umum lainnya yang terhubung dengan atau di dalam resor hotel juga telah diminta untuk segera ditutup.

Dalam siaran pers yang dikeluarkan oleh pemerintah Makau, seluruh 700.000 warganya harus menjalani tes antibodi cepat COVID setiap hari mulai 30 Oktober hingga 1 November. Meski pernyataan itu tidak mencantumkan apakah fasilitas itu akan segera dibuka kembali atau tidak.

Karena Makau menganut kebijakan “dinamis nol-COVID” China, yang berusaha untuk menghentikan semua wabah, wilayah administrasi khusus telah kehilangan jutaan dolar setiap bulan sebagai akibat dari pembatasan virus corona.

Seorang juru bicara MGM mengatakan, ketika ditanya oleh wartawan tentang tindakan yang akan diambil oleh operator sehubungan dengan kasus COVID yang berulang di tempat tersebut, bahwa mereka bermaksud untuk bekerja dengan organisasi kesehatan dan badan terkait lainnya untuk membantu mengurangi kemungkinan mereka mengalami insiden serupa lainnya. terjadi.

“Untuk mendukung langkah-langkah pencegahan pandemi pemerintah SAR Makau, MGM akan bekerja sama dengan Biro Kesehatan dan Biro Inspeksi dan Koordinasi Permainan, dan melakukan semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk mengurangi risiko penularan,” katanya.

Pada saat penulisan ini, belum terungkap berapa banyak orang yang dikurung di fasilitas tersebut. Meskipun demikian, pejabat pemerintah telah memperingatkan masyarakat umum yang mungkin memiliki anggota keluarga yang dikurung di tempat tersebut untuk tetap tinggal dan bersabar sampai semuanya diselesaikan segera.

Author: Richard Williams