MGA Memperkuat Protokol Perjudian yang Aman Untuk Kasino Online

MGA Menangguhkan Lisensi Operasi PlayFooz.com

Malta Gaming Authority setengah 1 laporan keuangan turun

Dalam upaya untuk mengurangi tingkat risiko pemain dan mempromosikan praktik perjudian yang lebih aman, Malta Gaming Authority (MGA) telah melakukan revisi yang signifikan terhadap Pedoman Perlindungan Pemain (Petunjuk 2 tahun 2018).

Akibatnya, regulator Malta menuntut agar operator berlisensinya sekarang diharuskan memantau “penanda bahaya” tertentu saat mengembangkan sistem untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan situasi permainan yang bermasalah.

MGA menyatakan bahwa menciptakan lingkungan perjudian yang aman adalah komponen penting dalam membangun industri yang menguntungkan dan berkembang. Oleh karena itu, regulator akan menggunakan tinjauan yang diperoleh selama proses penilaian yang ditargetkan baru-baru ini untuk membantu merancang masa depan yang lebih baik bagi industri yang beroperasi di dalam domainnya.

“Kami percaya bahwa bermain game yang aman, berkelanjutan, dan bertanggung jawab adalah hal yang sangat penting bagi sektor game. Menyusul umpan balik yang diterima melalui proses konsultasi khusus, Otoritas dengan ini menerbitkan amandemen ini dengan tujuan memperkuat dan mengklarifikasi kerangka perlindungan pemain saat ini,” kata MGA.

Sesuai dengan peraturan baru, pemegang lisensi B2C harus menggunakan prosedur dan metode logis untuk menemukan potensi penjudi bermasalah. Ini perlu diselesaikan dengan bantuan personel yang berkualifikasi dan alat analisis atau sistem pemantauan perilaku. Setelah pola masalah perjudian teridentifikasi, pemegang lisensi harus mengambil tindakan yang diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut.

Peraturan baru tersebut mencakup peningkatan persyaratan untuk pelatihan staf saat menangani skenario di mana intervensi mungkin diperlukan, selain memastikan bahwa pemegang lisensi MGA secara rutin memantau perilaku dan dana pemain.

Seluruh karyawan bertugas untuk memperhatikan dengan baik karakteristik pemain agar dapat menyimpulkan jika seseorang sedang berjudi secara impulsif. Oleh karena itu, staf terlatih akan berhati-hati jika seorang pemain gelisah atau menunjukkan tanda-tanda mengkhawatirkan lainnya.

“Pemegang lisensi B2C harus memastikan bahwa karyawan yang bertanggung jawab untuk menangani masalah terkait game yang bertanggung jawab dan untuk interaksi pemain secara umum dilatih dengan baik dan rutin dalam prosedur game yang bertanggung jawab yang relevan,” kata arahan tersebut.

Perubahan lain pada persyaratan pemegang lisensi mengatakan bahwa pemain harus diingatkan bahwa mereka bertaruh dengan uang sungguhan. Untuk menerapkannya, MGA telah meminta agar operator memastikan mereka menampilkan saldo akun pemain.

Regulator Malta menyatakan bahwa penjudi harus memiliki “kemampuan untuk mengakses riwayat perjudian pemain enam bulan sebelumnya, termasuk namun tidak terbatas pada, data yang berkaitan dengan total kemenangan dan kekalahan pemain, jumlah uang yang disimpan, dan jumlah yang ditarik”.

Perombakan Petunjuk Perlindungan Pemain juga menyertakan instruksi bahwa operator online B2C harus memberi pemain opsi untuk menyetel alarm menggunakan pemberitahuan pop-up untuk bermain dalam permainan peluang yang berulang.

Author: Richard Williams